News

Ada Campur Tangan Drone Canggih Turki untuk Menemukan Helikopter Raisi


Kendaraan Udara Tak Berawak (UAV) Akinci Turki menjadi terkenal karena berpartisipasi dalam misi yang tidak terduga. Pemerintah Iran telah meminta bantuan Turki untuk mengerahkan peralatan canggih ini guna mendeteksi keberadaan helikopter yang ditumpangi Presiden Iran sesaat setelah mengalami kecelakaan.

Segera setelah jatuhnya helikopter yang membawa Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian, dilaporkan, UAV Akinci Turki dipanggil untuk membantu operasi pencarian dan penyelamatan bersama dengan helikopter tipe Cougar yang dilengkapi dengan peralatan tingkat tinggi terutama dalam kemampuan penglihatan malam.

Kementerian Pertahanan Nasional Turki mengumumkan pada Platform X: “Berdasarkan permintaan yang dibuat oleh otoritas Iran melalui Kementerian Luar Negeri kami, sebuah UAV Akıncı dan helikopter jenis Cougar night vision ditugaskan untuk berpartisipasi dalam kegiatan pencarian dan penyelamatan jatuhnya helikopter Presiden Iran dan delegasinya.”

UAV kemudian berpatroli di langit Iran selama berjam-jam, memindai bukti-bukti potensial. Dalam waktu singkat, UAV Akinci menjadi pesawat yang paling banyak dilacak di dunia, dengan lebih dari 2,5 juta orang mengikuti pergerakannya secara online dan menonton siaran langsung pengoperasian drone. Menurut laporan yang beredar di media sosial, drone itu beroperasi selama lebih dari tujuh jam.

Pihak berwenang Iran dilaporkan meminta Turki mengirimkan UAV karena kemampuan pemantauannya yang canggih terutama untuk beroperasi dalam cuaca buruk. Beberapa ahli mengatakan bahwa Iran tidak ragu-ragu untuk meminta bantuan karena ini merupakan momen sangat penting dalam menemukan lokasi helikopter yang jatuh. Sementara Iran tidak memiliki drone di gudang senjata mereka yang dapat melakukan pekerjaan itu sebaik yang dilakukan Akinci.

Drone Bayraktar Akinci Turki mendeteksi sumber panas pada pagi hari tanggal 20 Mei dan akhirnya menemukan lokasi jatuhnya helikopter yang membawa Presiden Iran. Koordinat lokasi segera dikomunikasikan kepada pejabat Iran kemudian akhirnya menemukan puing-puing tersebut.

Baca Juga:  TNI AD Janji Lakukan Evaluasi Buntut Banyaknya Prajurit Terjebak Judol dan Pinjol
post-cover
Gambaran peta lokasi jatuhnya helikopter (Foto: X/Twitter)

Meskipun kecelakaan tragis tersebut menyebabkan kematian Presiden dan Menteri Luar Negeri Iran, drone Turki telah menarik perhatian dunia dengan kemampuannya yang mutakhir. Beberapa netizen Turki yang memantau perkembangan tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa meskipun memiliki inventaris drone yang mematikan, Iran harus meminta Turki untuk menemukan lokasi puing-puingnya.

Pengamat militer di media sosial percaya bahwa drone tersebut secara efektif mewakili kebanggaan Turki dan kekuatan sektor industri pertahanan negara tersebut. Hal ini juga terlihat dari blogger militer Turki yang memposting meme lucu di media sosial, memuji drone Akinci mereka dan mengejek Iran.

Keberhasilan Akinci terjadi setelah drone Turki lainnya, UAV Baykar TB2, yang menjadi terkenal karena kinerja tempurnya menakjubkan dalam konflik Nagorno-Karabakh pada tahun 2020. Perangkat ini membantu kemenangan gemilang bagi pasukan Azeri yang menerbangkan drone Turki dan menghancurkan sejumlah artileri Armenia.

TB2 segera diakuisisi oleh negara-negara lain dan dikerahkan ke berbagai zona perang—di Etiopia dan Ukraina, misalnya—yang telah mencapai kesuksesan besar. Drone telah menjadi pahlawan bagi industri manufaktur di Turki. Pelanggan telah mengantre untuk membeli drone tersebut, yang kini dianggap sebagai salah satu drone terbaik dan tercanggih di dunia. Lebih dari 30 negara bagian diketahui telah memperoleh drone tersebut.

Ketertarikan pada Akinci Bakal Lebih Tinggi

Pabrikan Turki, Bayraktar, ingin mengekspor drone Akinci, yang terbaru. Dinamakan berdasarkan kata Turki untuk ‘Raider’, Bayraktar Akinci adalah drone ketinggian tinggi dan berdaya tahan lama yang dapat dipersenjatai. Drone ini dilengkapi dengan berbagai rudal udara-ke-udara dan udara-ke-darat.

Drone tempur ini memiliki panjang 12,2 meter, lebar 4,1 meter, dan tinggi 20 meter. Langit-langit penerbangannya adalah 40.000 kaki (12.192 meter), kapasitas kargo maksimumnya adalah 1.350 kilogram, dan berat lepas landasnya adalah 5.500 kilogram.

Baca Juga:  Soal Perkara Densus dengan Jampidsus, Menkopolhukam: Kapolri-Jaksa Agung Sudah Menghadap Presiden

“Bayraktar Akinci dilengkapi dengan avionik kecerdasan buatan ganda, yang mendukung pemrosesan sinyal real-time, fusi sensor, dan kesadaran situasional. Drone ini membawa sistem pendukung elektronik, sistem komunikasi satelit ganda, radar udara-ke-udara, radar penghindar tabrakan, dan radar aperture sintetis,” demikian bunyi spesifikasi drone Akinci buatan perusahaan Turki tersebut.

post-cover
Drone buatan Turki Bayraktar Akıncı

Menurut Baykar, Akıncı dapat menyerang sasaran di darat dan udara. Drone ini juga bisa terbang lebih tinggi dan bertahan di udara lebih lama dibandingkan armada drone Turki saat ini.

Menurut Baykar, Bayraktar Akinci dapat melakukan manuver yang mirip dengan jet tempur dan membawa berbagai muatan. Drone ini memiliki sistem komunikasi satelit ganda, sistem pendukung elektronik, radar udara-ke-udara, radar penghindar tabrakan, dan radar aperture sintetis. Ia dapat  secara efektif meluncurkan Stand-Off Missile (SOM), sebuah rudal jelajah udara-ke-permukaan dengan jangkauan lebih luas yang dikembangkan oleh Roketsan.

Selain itu, pabrikan baru-baru ini mengumumkan integrasi bom berpemandu Roketsan MAM-L dan MAM-T ke dalam drone, sehingga semakin meningkatkan kekuatan mematikannya dalam pertempuran. Bom-bom ini akan memungkinkan drone untuk menyerang sasaran yang tersembunyi oleh awan.

Kemampuan canggih ini menjadikannya pilihan menarik bagi pembeli yang mencari UAV tempur. Presiden Turki sebelumnya menyatakan bahwa permintaan ekspor drone TB2 dan Akinci sedang meningkat. Drone tersebut telah dipamerkan di semua pameran pertahanan dalam upaya untuk menandatangani kesepakatan besar. Negara-negara seperti Pakistan dan Azerbaijan sudah membeli UAV, sementara beberapa calon pembeli lainnya juga sudah menyatakan minatnya.

Drone tersebut telah dijual ke beberapa pelanggan. Ankara sedang mencari lebih banyak pembeli. Misi Akinci saat ini dapat membangkitkan minat global terhadap drone, terutama karena peperangan dengan pesawat tanpa awak ini semakin marak di seluruh dunia.

Back to top button