News

Kecelakaan Presiden Iran dan Pakistan Mirip-mirip, Spekulasi Liar Menuding Israel


Kecelakaan helikopter yang menewaskan Presiden Iran Ebrahim Raisi telah mengingatkan kecelakaan pesawat serupa yang menimpa presiden keenam Pakistan Muhammad Zia-ul-Haq pada 1988 silam. Uniknya, kedua peristiwa itu memunculkan spekulasi ada tangan Israel dalam kecelakaan tersebut.

Helikopter Bell yang membawa Presiden dan Menteri Luar Negeri Iran jatuh awal pekan ini, beberapa warga Iran dan pengamat militer berspekulasi bahwa Israel mungkin berada di balik pembunuhan tersebut. Ini bukan pertama kalinya Israel ‘dituduh’ atas pembunuhan seorang presiden.

Tim investigasi yang dikirim ke lokasi jatuhnya pesawat memperoleh bukti signifikan mengenai penyebab jatuhnya pesawat tersebut. Berdasarkan laporan penyelidikan, mengutip laporan Eurasian Times, helikopter tetap berada pada jalur yang telah ditentukan dan tidak menyimpang dari jalur penerbangannya.

Investigasi menyebutkan, pilot helikopter yang jatuh telah berkomunikasi dengan dua pesawat lainnya dalam konvoi Presiden 15 menit sebelum kecelakaan. Helikopter tersebut kemudian menabrak gunung dan langsung terbakar akibat benturan tersebut.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa pemeriksaan terhadap puing-puing helikopter mengungkapkan bahwa tidak ada suara tembakan dan tidak ada bukti adanya faktor eksternal dalam kecelakaan tersebut. Meskipun hal ini tampaknya merupakan temuan awal, Angkatan Bersenjata mengatakan bahwa penyelidikan masih berlangsung dan masyarakat akan diberitahu mengenai perkembangan baru apa pun.

Hal ini pada dasarnya mengesampingkan kecurigaan bahwa Presiden Ebrahim Raisi dibunuh oleh musuh utama Iran di kawasan, Israel. Pasca-kecelakaan tersebut, media sosial dipenuhi dengan teori konspirasi bahwa Israel atau Amerika Serikat berencana membunuh presiden garis keras Iran tersebut.

Beberapa pengguna media sosial yang pro-Iran bahkan bertanya-tanya apakah kecelakaan itu merupakan pembalasan Israel terhadap serangan udara Iran ke Israel bulan lalu. Beberapa pihak lain berspekulasi bahwa ini mungkin merupakan taktik Israel untuk mengirimkan pesan peringatan kepada milisi dukungan Iran yang terus menyerang Israel setelah invasi dan pemboman Gaza.

Israel dicurigai berada di balik kecelakaan itu juga karena Presiden Iran, yang dipandang sebagai pewaris dan anak didik Khamenei, mengkritik Israel bulan lalu, dengan menyatakan bahwa “rezim Zionis Israel telah melakukan penindasan terhadap rakyat Palestina selama 75 tahun.”

Seorang pengguna media sosial menulis di Platform X: “Presiden Iran Ebrahim Raisi tewas dalam kecelakaan helikopter. Saya curiga ini adalah pembunuhan. Kami akan melihat apakah Iran akan menyelidikinya secara menyeluruh. Saya curiga Israel berada di balik ini.”

Netizen lainnya bereaksi lebih keras dengan pernyataannya: “Sekarang telah dipastikan bahwa Presiden Iran Ebrahim Raisi dan Menteri Luar Negeri Iran telah tewas dalam kecelakaan helikopter. Iran harus menyelidiki peran Mossad di dalamnya, dan jika mereka menemukan sesuatu yang melibatkan  #Israel, mereka harus membayarnya dengan bunga.”

Baca Juga:  Polri Sebut Penghapusan 2 DPO Kasus Vina karena Buktinya Lemah

Dalam laporan pihak berwenang menyatakan bahwa tidak ada masalah mencurigakan yang muncul dalam interaksi menara pengawas dengan awak pesawat. Dengan demikian, laporan tersebut pada dasarnya telah membebaskan Israel dan agen mata-matanya, Mossad, dari segala potensi kesalahan—setidaknya untuk saat ini.

Israel Juga Dituduh Membunuh Presiden Pakistan

Ini bukan pertama kalinya Israel menjadi sorotan atas pembunuhan seorang kepala negara. Beberapa tahun yang lalu, di belahan dunia lain, seorang kepala negara dibunuh dan Mossad dituding sebagai pelakunya. Namun seperti kasus Iran, tidak ada hasil laporan yang menyebutkan keterlibatan Israel dalam kecelakaan itu.

Pada 17 Agustus 1988, Muhammad Zia-ul-Haq, presiden keenam Pakistan, tewas dalam kecelakaan udara di Bahawalpur. Ia didampingi ajudan dekatnya, Akhtar Abdur Rehman, yang juga tewas dalam kecelakaan itu, bersama diplomat Amerika Arnold Lewis Raphel dan 27 orang lainnya.

Beberapa jam kemudian, Ghulam Ishaq Khan, Ketua Senat yang baru diangkat, secara resmi mengumumkan meninggalnya Zia di Radio Pakistan dan Jaringan Televisi Pakistan. Hampir satu juta orang menghadiri pemakaman kenegaraan Zia, yang diadakan di Masjid Faisal Islamabad.

post-cover
Puing-puing pesawat yang ditumpangi Presiden Pakistan Zia ul-Haq yang hancur di daerah Bahawalpur.

Dua investigasi terpisah diluncurkan yakni oleh Pakistan dan Amerika Serikat. Masih mengutip Eurasian Times, kedua investigasi itu mempunyai kesimpulan berbeda. Media diberitahu oleh Direktur Jenderal Intelijen Antar-Layanan Hamid Gul bahwa pembunuhan Zia adalah hasil dari rencana yang melibatkan “kekuatan asing.”

Beberapa teori konspirasi juga bermunculan, dan kematian tersebut tergolong salah satu yang paling misterius yang pernah terjadi di Pakistan. Pada saat dan setelah kejadian tersebut, Uni Soviet dan Amerika Serikat dituding.

Jenderal Akhtar Abdur Rehman, Ketua Komite Kepala Staf Gabungan dan mantan kepala badan mata-mata negara tersebut, Inter-Service Intelligence (ISI), termasuk di antara korban tewas, menambah kepercayaan pada teori bahwa Uni Soviet terlibat dalam kecelakaan pesawat. Abdur Rehman telah memimpin mujahidin Afghanistan dalam perjuangan mereka melawan Uni Soviet.

Teori konspirasi lain menyalahkan AS. Teori mengenai Amerika Serikat yang merekayasa insiden tersebut mendapatkan momentum ketika laporan awal mengungkapkan bahwa diplomat Amerika Raphel baru dipanggil pada menit-menit terakhir untuk bergabung dengan pesawat tersebut. Namun, janda Raphel menyatakan bahwa suaminya akan bepergian bersama Zia di pesawat dan Jenderal Wassom hanya ditambahkan pada menit-menit terakhir.

Baca Juga:  MUI Haramkan Salam Lintas Agama untuk Jaga Akidah Islam

Teori konspirasi yang paling menarik muncul beberapa tahun kemudian, pada tahun 2005. Disebutkan Mossad-lah yang melakukan pembunuhan tersebut. Mantan duta besar AS untuk India, John Gunther Dean, menulis di World Policy Journal edisi musim gugur 2005 bahwa pembunuhan Zia direncanakan badan intelijen Israel Mossad sebagai pembalasan atas pengembangan senjata nuklir Pakistan untuk melawan India. Termasuk menghentikan Zia yang dikenal sebagai seorang pemimpin Muslim yang berpengaruh, dan terus mempengaruhi kebijakan luar negeri AS.

Pada hari naas itu, Zia-ul-Haq menaiki pesawat Hercules C-130, kembali dari demonstrasi militer di Bahawalpur, Pakistan. Kecelakaan itu menewaskan seluruh 31 orang di dalamnya. Investigasi resmi mengaitkan kecelakaan itu dengan kegagalan mekanis, namun kejadian yang tiba-tiba dan tragis menimbulkan spekulasi luas tentang kemungkinan adanya pelanggaran.

Dean, yang memiliki karir cemerlang di Dinas Luar Negeri AS mendasarkan teorinya pada beberapa faktor. Misalnya dalam konteks geopolitik, Dean menunjukkan lingkungan geopolitik yang kompleks saat itu. Perang Soviet-Afghanistan sedang berlangsung, dan Pakistan, di bawah kepemimpinan Zia-ul-Haq, merupakan sekutu penting Amerika Serikat dalam mendukung Mujahidin Afghanistan melawan pasukan Soviet. 

Dean berspekulasi bahwa Israel mungkin mempunyai alasan strategis untuk mengacaukan Pakistan, mengingat dukungannya terhadap negara-negara Arab dan potensi ancaman yang dapat ditimbulkan oleh Pakistan yang memiliki senjata nuklir terhadap Israel.

Faktor lainnya adalah keahlian teknis. Dean percaya bahwa Mossad memiliki kemampuan untuk melakukan operasi secanggih itu, yang melibatkan perusakan mekanisme pesawat hingga menyebabkan kecelakaan. Dia menyebutkan bahwa Israel memiliki pengetahuan teknis dan jangkauan operasional untuk melakukan serangan semacam itu secara diam-diam.

Masih menurut Dean, faktor berikutnya tidak terlepas dari preseden sebelumnya. Dean merujuk pada kejadian di masa lalu di mana Mossad diduga melakukan operasi rahasia terhadap musuh-musuh Israel. Dia berpendapat bahwa Zia-ul-Haq, dengan kebijakan Islamnya yang teguh dan dukungannya terhadap elemen anti-Israel, dapat dilihat sebagai ancaman signifikan oleh negara Israel.

Tuduhan Dean sangat kontroversial dan mendapat reaksi beragam. Banyak komunitas diplomatik dan intelijen menolak klaimnya dan menganggapnya spekulatif dan kurang bukti nyata. Kritikus berpendapat bahwa teori Dean lebih didasarkan pada bukti tidak langsung dan dugaan geopolitik daripada bukti kuat.

Namun, tuduhan Dean mendapat tanggapan dari mereka yang sudah skeptis terhadap penjelasan resmi yang diberikan pihak berwenang Pakistan dan Amerika. Kurangnya penyebab pasti atas kecelakaan tersebut dan sifat para korban yang menonjol membuat teori konspirasi tentang kecelakaan itu tetap hidup dan menjadi misteri.

 

Back to top button