Arena

Roger Federer Dapat Gelar Doktor Kehormatan dari Dartmouth College


Mantan petenis nomor satu dunia, Roger Federer, dianugerahi gelar doktor honoris causa dari perguruan tinggi Amerika Serikat, Dartmouth College. Gelar Doctor of Humane Letters ini diberikan kepada individu yang telah memberikan layanan teladan kepada masyarakat atau yang pencapaiannya memiliki cakupan dan jangkauan yang luas.

Federer menyampaikan pidato pembukaan di hadapan 11.000 orang secara langsung dan ribuan lainnya secara virtual. Dalam pidatonya, ia menekankan bahwa kesuksesan tanpa usaha adalah mitos.

“Sungguh, Anda tidak tahu betapa senangnya saya. Perlu diingat, ini kedua kalinya saya menginjakkan kaki di kampus. Kedua kalinya. Tapi entah kenapa, Anda memberi saya gelar doktor,” kata Federer, dikutip dari ATP, Selasa (11/6/2024). 

“Saya datang ke sini hanya untuk memberikan pidato, tetapi saya pulang ke rumah sebagai ‘Dr. Roger’. Itu bonus yang cukup bagus,” sambungnya.

Federer berbicara tentang persahabatannya dengan agen dan mitra bisnis Tony Godsick, seorang alumni Dartmouth, yang hadir untuk menyaksikan putrinya, Isabella Godsick, lulus. Pemegang gelar juara tingkat tur sebanyak 103 kali itu berbagi tiga pelajaran utama dalam pidatonya:

1. Tanpa Usaha, Tidak Ada Kesuksesan
2. Angka Hanya Sebuah Simbol
3. Hidup Lebih Besar dari Lapangan Tenis

Legenda tenis asal Swiss itu juga membahas gagasan pensiun, sebuah kata yang tidak terlalu disukainya. Dia memandang pensiunnya sebagai kelulusan dari tenis. “Jadi, apa yang harus saya lakukan dengan waktu saya? Saya seorang ayah, jadi, saya rasa, saya mengantar anak-anak saya ke sekolah? Bermain catur online melawan orang asing? Bersih-bersih rumah?” kata Federer. “Tidak, sebenarnya, saya menyukai kehidupan seorang lulusan tenis.”

Pria berusia 42 tahun itu mendiskusikan kegiatan filantropis yang ia lakukan dan banyak hal lainnya, bahkan meluangkan waktu untuk memberikan saran teknis secara singkat. 

Baca Juga:  Zahra Muzdalifah Cerita Kerasnya Persaingan di Cerezo Osaka Ladies

“Presiden Beilock, bisakah saya mendapatkan raket saya secepatnya? Oke, jadi, untuk forehand Anda, sebaiknya gunakan grip dari timur. Pisahkan buku-buku jari Anda sedikit. Tentu saja, Anda tidak ingin menekan grip terlalu keras,” kata Federer.

Federer memanfaatkan kesempatan itu dan menjelaskan betapa pentingnya hal itu baginya. “Jika Anda pernah berada di Swiss, atau di mana pun di dunia, dan Anda melihat saya di jalan… bahkan 20 atau 30 tahun dari sekarang… baik saya berambut abu-abu atau tidak berambut… Saya ingin Anda melakukannya hentikan saya dan katakan… ‘Saya ada di sana hari itu di Green. Saya anggota kelas Anda… Angkatan 2024’,” kata Federer. “Saya tidak akan pernah melupakan hari ini, dan saya tahu Anda juga tidak akan melupakannya.”

Sebagai penutup, Federer berkata: “Apa pun pertandingan yang Anda pilih, berikan yang terbaik. Lakukan pukulan Anda. Main dengan bebas. Cobalah semuanya. Dan yang terpenting, bersikap baik satu sama lain… dan bersenang-senanglah di luar sana.”

Back to top button