News

TPN Ganjar-Mahfud Sebut Hasil Lembaga Survei Jauh Berbeda dengan Internal

Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud, Arsjad Rasjid menjelaskan hasil survei capres-cawapres dari beberapa lembaga yang dirilis berbeda dengan hasil survei internal TPN.

Namun Arsjad justru mengapresiasi hasil lembaga survei tersebut karena bisa menjadi bahan evaluasi bagi TPN Ganjar-Mahfud.

Mungkin anda suka

“Dari situ itulah bagian daripada yang mana kami akan gunakan jadi strategi kami,” kata Arsjad dalam konferensi persnya di Gedung High End, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (22/11/2023).

Dia menjelaskan jika melihat sudut pandang lain, menurunnya elektabilitas capres Ganjar Pranowo dan cawapres Mahfud MD dalam beberapa survei terakhir menjadi gambaran skenario buruk bagi pihaknya.

Dengan begitu, ke depan TPN akan melakukan yang terbaik dalam meningkatkan elektabilitas pasangan nomor urut tiga tersebut di menjelang Pilpres 2024.

“Jadi itu yang kita siapkan untuk strategi kita, untuk kemenangan kita, walaupun tadi saya katakan bahwa sebetulnya dalam angka-angka yang ada secara internal kami itu berbeda,” jelasnya.

Di samping itu, Arsjad menjelaskan jika kebijakan yang menjadi fokus bagi Ganjar-Mahfud mengenai ekonomi dan kepastian hukum. Menurutnya hasil internalnya, kedua pokok masalah tersebut menjadi topik yang dikeluhkan oleh masyarakat.

“Itu yang menjadi dua topik utama dari kami yang dimana itulah kekuatan dari Mas Ganjar dan Prof Mahfud dan itulah kegelisahan dan yang kami rasa itu yang diinginkan oleh rakyat,” ungkapnya.

Oleh karena itu, Arsjad menegaskan bahwa fokus tersebut yang akan dibawa oleh capres Ganjar Pranowo dan cawapres Mahfud MD kedepannya. Ia berjanji bahwa dalam waktu kurang lebih 80 hari lagi, pihaknya bakal mensosialisasikan gagasan-gagasan serta program-program yang dibawa oleh Ganjar-Mahfud.

“Untuk memastikan bahwa apa yang diinginkan oleh rakyat itu bisa kami dengar suaranya dan kami keluarkan,” tuturnya.

Beri Komentar (menggunakan Facebook)

Back to top button