News

Layanan Rumah Sakit di Gaza Seperti ‘Abad Pertengahan’


Rumah sakit-rumah sakit di Gaza kini hanya menjalankan praktik mirip pelayanan ‘pengobatan abad pertengahan’. Israel juga telah memblokir pasokan penyelamat nyawa untuk mencapai fasilitas kesehatan di seluruh Jalur Gaza sejak awal perang.

“Benar sekali untuk menggambarkannya sebagai pengobatan ‘abad pertengahan’. Ini adalah apa yang Anda dengar atau baca tentang apa yang akan terjadi di Eropa mungkin 300, 400 tahun yang lalu,” kata Dr Khaled Dawas, kepala bedah gastrointestinal di Rumah Sakit University College London, dalam sebuah wawancara dengan AFP seperti dikutip The New Arab (TNA)

Dawas menggambarkan kondisi yang mengerikan di Gaza, dengan staf medis yang bekerja hampir tanpa pasokan, pasokan listrik terputus-putus, dan pasien tergeletak di lantai. Dia kembali pada akhir bulan April dari tugasnya selama dua minggu untuk membantu dokter bedah rumah sakit Palestina yang kewalahan.

Ini merupakan kunjungan keduanya pada masa perang di sana, setelah sebelumnya pada bulan Januari. “Pada bulan April, mereka melihat jumlah kematian yang terus-menerus datang ke rumah sakit dan manusia mana pun tidak akan bisa mentolerirnya,” katanya. “Mereka terus bekerja, tapi Anda bisa melihat dampaknya. Mereka semua sangat terbebani dengan apa yang mereka lakukan.”

Ahli bedah berusia 54 tahun, seorang penutur bahasa Arab dan memiliki orang tua Palestina itu mengatakan banyak orang di Gaza yang terluka atau membutuhkan perawatan medis lainnya berusaha menghindari pergi ke rumah sakit karena itu berarti hukuman mati. 

Meskipun dokter tersebut mengatakan bahwa dia merasa “bersalah” karena meninggalkan Gaza untuk kembali ke pekerjaan medis regulernya di Inggris, tempat dia mengambil cuti, dia mengatakan bahwa dia akan kembali. “Saya berharap ketika saya kembali lagi nanti, itu adalah saat gencatan senjata diberlakukan. Karena menyaksikan hal itu terjadi saat Anda berada di sana sungguh tak tertahankan,” katanya.

Baca Juga:  Apresiasi Pengguna Jasa untuk Perbaikan Kinerja Kanwil Bea Cukai Banten

“Sebenarnya menjadi semakin tak tertahankan ketika Anda pergi, ketika Anda memikirkan kembali apa yang telah Anda lihat dan apa yang Anda dengar. Dan Anda bertanya-tanya bagaimana orang, manusia mana pun, dapat bertahan hidup dalam kondisi ini begitu lama,” kata Dawas yang berada di Brussels untuk menjelaskan pengalamannya kepada para pejabat Uni Eropa.

Gaza telah berada di bawah pemboman dan serangan darat Israel sejak 7 Oktober, ketika militan Hamas menyerang Israel selatan, menewaskan lebih dari 1.170 orang, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka-angka Israel. Israel kemudian melancarkan perang tanpa pandang bulu di wilayah tersebut setelah itu, menargetkan sekolah, rumah sakit, dan kamp pengungsi serta meratakan daerah pemukiman. Setidaknya 36.050 orang tewas di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan lebih dari 81.000 orang terluka. 

Sistem Kesehatan Tambah Runtuh

Sistem kesehatan yang runtuh di Jalur Gaza berada di bawah tekanan lebih lanjut setelah tentara Israel mengintensifkan pemboman di daerah Tal as-Sultan di Rafah dan bagian lain dari wilayah kantong tersebut, sehari setelah serangan terhadap sebuah kamp di Rafah yang menewaskan 45 warga Palestina.

Mengutip Al Jazeera, Rumah Sakit Lapangan Indonesia adalah fasilitas medis terbaru di Rafah yang terkena serangan pada hari Senin (27/5/2024) yang menyebabkan kerusakan pada lantai atas rumah sakit. Staf medis dan pasien dilaporkan terjebak di dalam fasilitas tersebut, tempat banyak keluarga Palestina juga berlindung.

Sebelumnya pada hari Senin, Rumah Sakit Khusus Rafah di Kuwait terpaksa ditutup setelah serangan Israel di luar gerbang rumah sakit tersebut menewaskan dua staf medisnya. Saksi mata mengatakan para korban terkena tembakan dari pesawat Israel. Rumah sakit tersebut merawat sebagian besar dari 249 orang yang terluka dalam serangan Israel pada Minggu malam di sebuah kamp pengungsi.

Baca Juga:  Gunung Semeru Lima Kali Erupsi Tinggi Letusan 900 Meter, Masyarakat Diminta Waspada

Direktur rumah sakit, Dr Suhaib al-Hams, mengatakan fasilitas tersebut tidak dapat digunakan karena “ekspansi pasukan pendudukan Israel dalam operasi militer mereka di Rafah dan serangan mereka yang berulang-ulang dan disengaja terhadap rumah sakit dan sekitarnya”.

Dr Mohammed Tahir, seorang ahli bedah ortopedi yang secara sukarela bekerja di Rumah Sakit Gaza Eropa di Rafah, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penutupan Rumah Sakit Khusus Kuwait menempatkan orang-orang di Rafah dalam bahaya besar. “Apa yang kami alami di sini adalah serangan multi-cabang, sayangnya tidak hanya masyarakat yang diserang secara langsung, mereka juga tidak dapat menerima layanan medis penting,” kata Tahir.

“Rumah Sakit Kuwait telah dievakuasi – yang merupakan rumah sakit utama – dan mereka pindah ke al-Mawasi, di mana mereka memiliki rumah sakit lapangan, yang belum siap. Sementara itu, quadcopter… membatasi pergerakan ambulans, sehingga mereka yang terluka bahkan tidak dapat menerima pertolongan,” tambahnya.

Di Gaza tengah, ratusan warga Palestina yang menerima perawatan di Rumah Sakit Martir Al-Aqsa Deir el-Balah juga diyakini berada dalam bahaya karena fasilitas tersebut berada di ambang penutupan karena pasukan Israel memblokir pasokan bahan bakarnya.

Pasukan Israel telah merusak, menghancurkan atau menduduki 24 rumah sakit di Jalur Gaza sejak 7 Oktober, hanya menyisakan enam fasilitas yang berfungsi sebagian dari 36 rumah sakit di Gaza. Israel telah memblokir pasokan penyelamat nyawa yang mencapai fasilitas kesehatan di seluruh Jalur Gaza sejak awal perang.

Back to top button